0
Soft skill adalah istilah sosiologis yang berkaitan dengan kecerdasan emosional, sifat kepribadian, ketrampilan sosial, komunikasi, berbahasa, kebiasaan pribadi, keramahan, dan optimisme yang mencirikan kemampuan seseorang dalam berhubungan dengan orang lain. Ada kriteria baru di masa kini yang dipersyaratkan agar sumber daya manusia lebih berkualitas. Kemampuan tersebut diperoleh melalui proses pembelajaran yang intensif seumur hidup (long life learning) menyangkut perilaku, ahlak dan moral individu.

Konsep tentang soft skill sebenarnya merupakan pengembangan dari konsep yang selama ini dikenal dengan istilah kecerdasan emosional (emotional intelligence). Secara garis besar soft skill bisa digolongkan ke dalam dua kategori : intrapersonal dan interpersonal skill. Intrapersonal skill mencakup : self awareness (self confident, self assessment, trait & preference, emotional awareness) dan self skill ( improvement, self control, trust, worthiness, time/source management, proactivity, conscience). Sedangkan interpersonal skill mencakup social awareness (political awareness, developing others, leveraging diversity, service orientation, empathy dan social skill (leadership,influence, communication, conflict management, cooperation, team work, synergy)

Umumnya kelemahan dibidang soft skill berupa karakter yang melekat pada diri seseorang. Butuh usaha keras untuk mengubahnya. Namun demikian soft skill bukan sesuatu yang stagnan. Bina Amal bukan hanya melahirkan siswa berakademik baik tetapi juga memiliki kemampuan soft skill. Kesuksesan tanpa memiliki soft skill akhirnya siswa akan sulit mengahadapi masa depannya.

Posting Komentar

 
Top